Peraturan api di dalam hutan

Pemasangan api yang betul adalah sangat penting untuk keselamatan kebakaran alam sekitar, pencucuhan yang cepat, pembakaran yang cekap dengan penggunaan kayu bakar yang minimum. Memadamkan api dengan betul adalah sama pentingnya dengan menyalakan api. Pelancong tidak berpengalaman jarang mengetahui semua peraturan membuat api unggun di dalam hutan.

Peraturan api di dalam hutan

Peraturan tentera

Terdapat peraturan umum untuk api unggun selamat:

  1. Kebakaran harus dibuat di tapak khusus dan hanya jika perlu. Sekiranya ini berhenti pendek dan cuaca terang dan hangat, tidak perlu membuat api.
  2. Penghapusan api perlu dilakukan dengan penjagaan khas.
  3. Pemotongan butiran rokok dan perlawanan rok yang tidak disengajakan tidak boleh dibenarkan.
  4. Sekurang-kurangnya tanda api, langkah-langkah segera perlu diambil untuk menghapuskannya.
  5. Jika kebakaran berlaku, segera beritahu perkhidmatan perlindungan hutan atau penyelamat Kementerian Kecemasan.
  6. Dilarang membuat api semasa musim bahaya kebakaran dan di tempat-tempat di mana tanda larangan dipasang.
  7. Api-api di hutan harus dilakukan pada jarak sekurang-kurangnya tiga meter dari tapak perkhemahan di sebelah leeward.
  8. Daripada satu api api yang besar dan besar, lebih baik untuk membiak beberapa orang kecil, akan ada lebih banyak manfaat daripadanya.
  9. Ia dilarang untuk meletakkan objek dan cecair yang boleh terbakar, serta objek yang jenuh dengan petrol, dibakar dengan bahan mudah terbakar, dekat kebakaran. Mereka harus disimpan di tempat yang jelas.
  10. Berhampiran kebakaran, anda harus sentiasa menyimpan bekas air dan cawangan untuk memadamkan api yang mungkin.

Api di hutan: pemilihan tapak

Api di hutan

Untuk menyalakan api unggun api, pemilihan lokasi yang sesuai dengan penyediaan tapak harus sesuai.

  • Tapak ini harus dibuka, dilindungi dari angin oleh beberapa tempat semulajadi, sebagai contoh, batu besar, batu.
  • Sekiranya cuaca kering dan panas, api unggun harus dibuat di tanah berpasir atau berbatu, di atas rumput muda hijau atau di pantai takungan.
  • Anda tidak boleh meletakkan perapian di dekat pokok, terutamanya kayu mati, pokok-pokok resin, di celah-celah lama atau berhampiran pokok-pokok dengan lubang-lubang. Jarak dari pokok gugur ke api hendaklah sekurang-kurangnya 10 m, dari konifer - sekurang-kurangnya 15 m.
  • Anda tidak boleh menyalakan api di tanah gambut dan penampan batu di hutan, di mana banyak serpihan hutan berkumpul. Apabila dinyalakan, sangat sukar untuk memadamkannya.
  • Moss dan lichen boleh membuang percikan api di atas pokok.
  • Tempat untuk api tidak boleh mengandungi kesan penebangan hutan.
  • Jika anda mendapati tempat api unggun lama, lebih baik menggunakannya, dan tidak menanam yang baru.
  • Anda tidak boleh membuat api di atas tanah, dari bawah mana akar pokok kelihatan.
  • Sekiranya tempat itu tidak memenuhi kriteria di atas, anda harus mengeluarkan lapisan atas tanah dengan rumput dengan garis pusat satu meter setengah, dan membuat api unggun di atas tanah tanpa substrat organik. Kawasan di sekeliling pukulan tembakan juga harus dibersihkan dari rumput kering dan daun supaya api tidak tersebar secara tidak sengaja di atas tanah. Di sisi tempat penggalian boleh dilontari, dengan itu membina perapian. Jika terdapat salji cetek di hutan, anda perlu membersihkannya ke tanah, dan jika dalam, anda perlu menginjak-injaknya dengan baik, menutupnya dengan lantai yang diperbuat daripada kayu mentah atau cawangan.
  • Tempat tenggelam harus dipagari dengan jalur api dengan lapisan mineral yang dibuang tanah 0,5 meter lebar.

Pemilihan bahan menyalakan

Pemilihan kayu api yang betul juga sangat penting. Sebagai bahan bakar, anda perlu menggunakan kayu bakar kering: tidak memusnahkan penahan aspen, birch, hazel, alder, oak,

Kebakaran kayu bakar resin (dari konifer - pinus, rempah, cemara) terbakar dengan bunga api, yang tidak hanya kayu mati berhampiran, tetapi juga pakaian dengan tenda boleh menangkap api. Jika kayu mentah atau busuk, akan ada banyak asap dan sedikit haba dari mereka. Cawangan-cawangan yang terlalu kurus akan cepat terbakar, dan pokok yang jatuh hanya sesuai apabila membakar api di hutan kering dan cuaca yang sama. Dalam keadaan hutan yang ringan, semak sangat sesuai untuk pencucuhan. Di samping itu, anda boleh mengumpul di sepanjang ranting pantai dan pokok-pokok yang dibawa ke darat semasa banjir dan dikeringkan di bawah matahari.

Sekiranya cuaca buruk, gunakan ranting kecil yang dipetik dari bahagian bawah pokok, kulit kayu, kayu birch, akar, cip kayu kering.

Untuk cepat menyalakan api, anda perlu menggunakan bahan yang menyalakan yang betul: kepingan kulit kering, kulit, buluh kering, pakis, lumut, lichen. Ranting kering dan knot, fluff burung, kering dibakar busuk dengan baik. Ranting nipis perlu direncanakan dengan pisau, tidak sepenuhnya mengeluarkan cip, tetapi meninggalkan pada akhir batang. Bahan menyalakan dibentangkan dengan piramid, yang selepas pencucuhan secara beransur-ansur ditutupi dengan bahan bakar utama. Kayu bakar mentah diletakkan di sekitar api untuk pengeringan yang cepat.

Pembiakan api api

Bagaimana untuk memadamkan kebakaran?

Meninggalkan tapak kem dengan api unggun api, anda perlu mengisi dengan air atau mengisi dengan bumi, dan menutupnya dengan turf yang ditembak lebih awal. Anda tidak boleh meninggalkan kem itu sebaik sahaja api dipadamkan. Anda perlu menunggu 20-30 minit, dan selepas ada keyakinan penuh bahawa ia telah keluar, anda boleh pergi.

Sekiranya api telah dipadamkan pada waktu malam, keesokan harinya anda perlu memeriksa kebakaran untuk sebarang embers yang masih tinggal. Ia perlu menyentuh abu dan abu - mereka mesti menjadi sejuk. Mereka perlu digali bersama bumi.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kebakaran?

Jika ternyata ada api dari api, anda perlu bertindak seperti ini:

  1. Api segera perlu dituangkan dan disiram dengan pasir atau bumi.
  2. Rumput di sekeliling sumber api juga perlu diisi dengan air.
  3. Hujung api di sisi harus ditenggelamkan dengan penyapu dari cabang dengan daun hijau. Pada masa yang sama, ia mestilah berpaling sepanjang masa, menyapu ke arah api.
  4. Selepas api dipadamkan, anda masih perlu memaklumkan kepada perhutanan mengenai kejadian kebakaran.
  5. Jika sumber tidak dapat dipadamkan, adalah perlu untuk memaklumkan perkhidmatan penyelamat.

Tonton video itu: bertahan hidup di hutan liar (Mac 2020).